8 Cara Mengejutkan Untuk Mengurangi Risiko Kanker Anda

8 Cara Mengejutkan Untuk Mengurangi Risiko Kanker Anda – Tidak ada cara pasti untuk menghindari kanker. Sifat penyakit yang sering acak yang datang dalam lebih dari 100 jenis yang berbeda berarti bahwa setiap orang berisiko.

8 Cara Mengejutkan Untuk Mengurangi Risiko Kanker Anda – Tidak ada cara pasti untuk menghindari kanker. Sifat penyakit yang sering acak yang datang dalam lebih dari 100 jenis yang berbeda berarti bahwa setiap orang berisiko.

8 Cara Mengejutkan Untuk Mengurangi Risiko Kanker Anda

invisibleillnessweek – Tetapi ada cara untuk mengurangi risiko itu. Beberapa dari mereka berhenti merokok, misalnya sudah jelas. Tetapi ada beberapa langkah yang kurang diketahui yang dapat Anda ambil untuk mengurangi risiko kanker, secara umum, atau untuk kanker tertentu.

Baca Juga : Manajemen Nyeri Kanker: Penggunaan Opioid yang Aman dan Efektif

Lewati Alkohol Atau Setidaknya Minum secukupnya

Adalah umum untuk melihat moderasi alkohol terdaftar dalam hal tetap sehat. Dalam kasus kanker, ini terkait dengan bagaimana tubuh memecah alkohol menjadi bahan kimia yang disebut asetaldehida, yang dapat menyebabkan kerusakan pada DNA Anda. Ketika ini terjadi, pertumbuhan sel abnormal dapat membuat tumor kanker. Ada beberapa bentuk kanker yang terkait dengan penggunaan alkohol, termasuk:

  • Mulut dan tenggorokan
  • Kotak suara (laring)
  • Kerongkongan
  • Kolon dan rektum
  • Hati
  • Payudara (pada wanita)

Pendekatan yang ideal adalah tidak mengonsumsi alkohol. Tetapi jika Anda minum, usahakan untuk meminumnya satu gelas sehari atau sampai tujuh gelas dalam seminggu. Dan tidak ada yang namanya minuman pilihan. Anggur, bir, dan minuman beralkohol semuanya terkait dengan peningkatan risiko kanker

Batasi Kerja Shift

Salah satu masalah potensial dengan bekerja lembur adalah mengganggu ritme sirkadian Anda, yang merupakan jam internal tubuh Anda, yang bertanggung jawab untuk menjaga Anda tetap pada jalurnya untuk hal-hal seperti makan dan tidur. Ini dapat menciptakan tekanan tambahan pada tubuh Anda, menempatkan Anda dalam keadaan inflamasi. Ini, pada gilirannya, mendorong sel Anda untuk membuat lebih banyak salinan, meningkatkan risiko mutasi kanker.

Apakah kerja shift secara langsung menyebabkan kanker masih diperdebatkan. Tapi itu cenderung berkontribusi pada faktor risiko lain, termasuk obesitas, gizi buruk dan tidak cukup berolahraga.

Hindari Daging Goreng atau Gosong

Ketika daging digoreng atau dimasak pada suhu tinggi di atas panggangan, itu dapat menciptakan zat karsinogenik – amina heterosiklik (HCA) dan hidrokarbon aromatik polisiklik yang terkait dengan peningkatan risiko kanker. Masalah ini diperburuk ketika makanan dimasak dengan baik atau hangus.

Salah satu cara untuk menguranginya adalah dengan mengasinkan daging Anda setidaknya selama 20 menit sebelum dimasak, menggunakan antioksidan seperti oregano, peterseli, bubuk cabai, dan rosemary.

Turun dari Sofa

Sementara para peneliti mungkin memperdebatkan nilai melawan kanker dari berbagai vitamin dan suplemen, ada kesepakatan yang seragam bahwa olahraga tidak akan menyakiti Anda. Dan berbagai penelitian telah menunjukkan beberapa manfaat potensial, termasuk:

  • Olahraga menurunkan kadar hormon seks, termasuk estrogen, yang terkait dengan kanker payudara dan usus besar.
  • Aktivitas fisik mengurangi peradangan.
  • Sistem kekebalan tubuh Anda dapat ditingkatkan.
  • Saat Anda aktif, sistem pencernaan Anda memindahkan makanan ke seluruh tubuh Anda lebih cepat, mengurangi paparan karsinogen potensial.

Jangan Lewatkan Kopi atau Teh Pagi Anda

Bagi peminum kopi dan teh, hal ini tentu menjadi kabar baik. Teh hitam, teh hijau, dan kopi adalah antioksidan kuat . Ini mengikuti gagasan umum bahwa makanan berwarna cenderung tinggi antioksidan.

Namun, sesuatu yang perlu diingat adalah bahwa Anda dapat melawan manfaat kesehatan apa pun dengan memuat minuman favorit Anda dengan terlalu banyak gula dan krimer. Sebagai gantinya, pertimbangkan untuk menambahkan bahan-bahan seperti kayu manis, susu almond tanpa pemanis, cokelat hitam leleh, atau ekstrak vanila untuk rasa ekstra.

Jangan Lupakan Sayuran Anda

Anda tidak bisa salah dengan sejumlah sayuran, termasuk brokoli, kubis, bayam dan labu. Buah-buahan juga baik, termasuk anggur merah, persik, stroberi, dan jeruk. Ini semua tinggi dalam jenis antioksidan anti-inflamasi yang meningkatkan pertahanan tubuh Anda. Juga, hindari mencoba meniru nilai gizi makanan ini dengan mengonsumsi vitamin atau suplemen. Ada perdebatan di komunitas medis tentang nilai suplemen tersebut. Anda lebih baik makan yang asli.

Makan Kacang Pohon

Termasuk kacang-kacangan dalam diet Anda dapat membantu menurunkan risiko kanker Anda secara keseluruhan. Penelitian telah menunjukkan, misalnya, bahwa penderita kanker usus besar yang secara teratur makan kacang memiliki risiko lebih rendah untuk melihat kembalinya kanker. Satu studi menemukan bahwa orang yang makan dua porsi atau lebih dalam seminggu mengalami penurunan kematian sebesar 57 persen.

Hindari Kenaikan Berat Badan Pasca-Menopausal

Menghindari kenaikan berat badan setelah menopause adalah salah satu hal terpenting yang dapat Anda lakukan untuk melindungi Anda dari kanker payudara. Menopause, yang biasanya dimulai pada usia sekitar 50 tahun, terjadi ketika ovarium Anda berhenti melepaskan sel telur.

Mendampingi perubahan ini adalah peningkatan berat badan secara umum dan perpindahan lemak ke perut. Jaringan lemak ekstra itu meningkatkan kadar estrogen dan risiko kanker payudara Anda.